Skip to main content

Pelajaran Berharga dari Ngawi Batik Fashion


Hari jumat kemarin, saya berkesempatan untuk mengikuti gelar pameran produk UMKM se Jawa Timur, yang diadakan di kabupaten Ngawi dalam rangka HUT Kota Ngawi. Kegiatan yang diadakan di Alun-alun kota Ngawi ini juga dimeriahkan oleh acara Ngawi Batik Fashion. Acara yang sudah berlangsung selama 6 kali ini setiap tahunnya, konon setiap tahun semakin meriah. Dengan slogannya Ngawi Ramah, kota kecil ini membuat saya kagum. Acara keren untuk seukuran Ngawi.
Banyak hal kekaguman saya tentang acara ini, dan juga banyak hal yang dapat saya pelajari selama mengikuti ini. Kota Ngawi, dimana tidak jauh dari tempat tinggal saya saat ini, yaitu Nganjuk, dan juga dengan kondisi sosial masyarakatnya juga tidak jauh berbeda, namun terasa sangat jauh lebih maju dibandingkan Nganjuk.

Sekelas Ngawi saja, mereka bisa membuat acara yang luar biasa ini, Ngawi Batik Fashion. Ngawi banyak memiliki pengrajin batik. Dan ide kreatif yang kemarin berjalan adalah, Ngawi berhasil mengundang para designer nasional untuk mendesign pakaian dengan bahan dan motif batik dari Ngawi. Mereka mengundang fotografer profesional untuk memfoto hasil kreasi para designer tersebut. Lalu memamerkan pada acara tersebut. Mereka juga mengundang Miss Indonesia dan dari Luar Negeri, maaf lupa dari negara mana saja kemarin tuh.

Alun-alun kota Ngawi, disulap seperti tempat pameran fashion kelas internasional. Mulai dari anak kecil sampai dewasa berjalan indah diatas catwalk dengan mengenakan bermacam-macam busana hasil design para designer di atas, yang tentunya semua batiknya asli dari Ngawi. Batik tradisional namun dengan sentuhan profesional, menjadi pakaian yang layak dipertontonkan. Ajib... Ngawi juga mengundang para juri dari kelas nasional juga. Dari berbagai latar profesi.



Tak hanya itu saja, sekarang kita beranjak pada acara pameran UMKM yang lokasinya juga di Alun-Alun Kota Ngawi tersebut. Ada puluhan stand untuk UKM. Nah yang membuat saya membandingkan dengan kota tempat tinggal saya ini adalah, mayoritas stand tersebut diperuntukkan untuk UKM kota Ngawi sendiri. Dari makanan, batik, desa wisata, kerajinan kayu, dan aneka kerajinan lainnya. Dan informasi yang saya dapat dari sana, bahwa semua stand itu di-GRATIS-kan. 

Setiap stand dibuat seragam dengan banner yang bertuliskan masing-masing pemilik standnya. Ga hanya itu, setiap UKM juga memakai seragam juga. Dan hebatnya, UKM harus bisa menampilkan produknya pada satu stand sendiri, dan mereka harus bisa, dan ternyata mereka bisa.







Di depan stand saya, ada sesuatu yang membuat saya tertarik dan ingin mengetahui secara mendalam. Yaitu sebuah stand beras. Merknya unik, sesuai nama kotanya. Ngawiti Mas.

Produk ini asli dari Ngawi, diolah di Ngawi, semuanya serba dari Ngawi. Mereka memiliki sebuah pabrik pengolahan beras, yang akhirnya menjadi merk beras unggulan di Ngawi. Kota ini hampir sama dengan kota-kota lain, dimana sawah masih sangat luas. Mereka mengolah padi menjadi beras dengan tenaga juga dari lokal Ngawi saja.

Ngawi sudah melihat akan arti pentingnya dari sebuah BRAND. Mau beli beras di Ngawi, harus ingat dengan beras Ngawiti Mas. Mungkin seperti itu.

Seandainya setiap kota sadar akan pentingnya sebuah brand, mungkin tidak ada lagi produk lokal dengan brand luar negeri, dimana kita hanya menjadi seorang penjahitnya saja.

Lanjut keliling ke berbagai stand UKM lainnya. Saya menemukan sebuah stand dari dinas pertanian. Masuk ke stand ini saya merasa ini di supermarket. Mereka menampilkan produk-produk pertanian dengan sangat bagus. Buah-buahan dikemas apik, meskipun itu hanya melon.

Hampir semua produk ditampilkan dalam sebuah banner dimana gambarnya adalah ya produk tersebut, bukan gambar kepala daerah. Beras, ya gambar beras atau padi. Wisata ya gambar wisatanya, bukan gambar bupati. If you know what i mean....

Produk unggulan yang dipamerkan dalam stand tersebut, memang benar-benar produk unggulan, bukan produk asal ada biar stand rame.

Nah sekarang kita coba keliling ke stand-stand dari tiap-tiap UKM. Mereka akhirnya bisa menampilkan produk mereka dalam 1 stand tersendiri, memang tidak serta merta dalam 1 atau 2 minggu bisa. Mereka sudah merencanakan sudah jauh-jauh hari sosialisasinya. Kegiatan ini bukan kegiatan sangkuriang yang semalam jadi. Para UKM tersebut dikoordinasikan oleh pemerintah daerah untuk bisa maju dan berkembang. Minimal bisa tampil dalam 1 stand tersendiri. Coba lihat beberap contoh gambar di bawah, ini sengaja ga semua saya tampilkan, kebanyakan bro...

Beberapa koperasi juga menampilkan. Dan akhirnya saya tau ternyata masih ada koperasi yang produktif di produk-produk makanan. Saya kira selama ini koperasi itu hanya sebatas pinjam meminjam uang saja.

Karena memang selama ini saya belum pernah tau, koperasi yang tidak melulu meminjamkan uang. Dulu waktu saya kecil ada namanya KUD, koperasii unit desa. Sekarang di sekitar tempat tinggal saya, adanya KSP, koperasi simpan pinjam. Ya mungkin karena itu sih...


Koperasi ini ternyata membina beberapa masyarakat Ngawi untuk lebih produktif. Mereka menciptakan brand-brand makanan untuk oleh-oleh.

 


Sekarang saya datang ke sebuah stand anak-anak muda. Beberapa stand memiliki aksesoris hampir sama di sana. Yaitu berlabel kantor pos. Produk yang dijual di sini dapat dikirimkan via kantor pos. Begitu tulisannya.

Ternyata kantor pos di Ngawi berhasil menjalin komunikasi yang baik dengan para pelaku UMKM, khususnya anak-anak muda. Tidak hanya 1 atau 2 stand yang seperti ini, banyak stand yang memiliki label seperti itu. Tinggal menunggu sedikit waktu saja, sepertinya Ngawi memang lebih siap dengan para penggiat UMKM nya. Produsen menjadi hebat, pemerintah support dengan baik, pihak ekspedisi juga mensupport dengan berbegai keperluan yang dibutuhkan.

Wah keren banget tuh beberapa tahun ke depan. Amin dah....

Di hari terakhir saya di acara tersebut, secara kebetulan saya bertemu dengan salah seorang pengusaha asal ponorogo. Pak Mono namanya. Beliau sudah memiliki jam terbang yang tinggi dalam berwirausaha. Kami kenal dalam sebuah majelis ilmu tahun lalu di Kota Malang, yaitu dalam seuah kelas TOT (Training of Trainer).

Di stand paling belakang dari foto saya ini, juga ada beberapa yang saya kenal dari kota Malang. Bahagianya memiliki banyak teman, karena bagi saya teman adalah investasi masa depan.

Comments

Popular posts from this blog

Tips : Pentingnya Menjaga Kebersihan Di Lingkungan Kerja

Bicara tentang kebersihan, kita sebagai manusia memiliki tanggung jawab untuk menjaga kebersihan di lingkungan sekitar, termasuk lingkungan tempat kerja. Pernahkah terbayang, bagaimana rasanya kalau lingkungan tempat kita bekerja tidak bersih? Pastinya akan tumbuh rasa ketidaknyamanan dalam bekerja dan beraktivitas.

Berikut beberapa akibat dari pengaturan tempat kerja yang tidak rapi dan bersih:

Tempat kerja yang padat.Kesulitan mencari perkakas, material, Dapat menimbulkan stress.
Sedangkan keuntungan dari menjaga kebersihan di lingkungan tempat kerja adalah sbb:

Berkurangnya resiko kecelakaan dan cideraMewujudkan tenaga kerja yang sehat dan produktifBerkurangnya resiko kebakaranBerkurangnya waktu yang terbuang untuk mencari perkakas, material dan peralata
Untuk menciptakan suasana kerja yang bersih dan rapi, berikut beberapa tips yang dapat diimplementasikan dalam kehidupan kerja: Memisahkan barang yang diperlukan dan tidak diperlukan lagiMenentukan tata letak dengan rapi, sehingga da…

Teknik Selling Rasulullah (3) : 24 Cara Menjual yang Wajib Dihindari

Nah, kali ini saya share juga 24 cara menjual yang wajib dihindari, sesuai yang diajarkan Rasulullah masih dari buku yang sama seperti artikel terkait sebelumnya. Agar penjual profesional mendapat keuntungan luar biasa dan menghasilkan Word of Mouth, ia wajib menghindari 24 cara menjual yang tidak Islami berikut ini :

1. Berbohong Rasulullah saw selalu jujur dalam berjualan, beliau memilih menceritakan berapa harga barang yang dibelinya dan memberi kebebasan para pembeli untuk memberikan keuntungan kepadanya. Nah ini jarang sekali terjadi di masa sekarang. Siap?
2. Menggunakan Undian Menggunakan sistem undian merupakan tindakan yang harus dihindari karena sifatnya sama dengan berjudi. Undian yang dilarang adalah yang dilakukan dengan menarik sejumlah uang untuk memperoleh kupon yang akan diundi. Dalam Al-Quran juga sudah disebutkan dalam Surat Al-Maidah ayat 90-91 yang artinya sebagai berikut : "Hai orang-orang yang beriman, sesungguhnya (meminum) khamar, maisir, (berkorban untuk) b…

Kedai Inspirasi, Tempat Nongkrong Unik Pertama di Nganjuk

Sejak 1 Januari 2017, di Nganjuk, tepatnya di Jl. DI Panjaitan No 21 Nganjuk (belakang Pasar Wage Nganjuk ke selatan) telah dibuka sebuah warung kopi yang dinamakan Kedai Inspirasi. Berbagai keunikan fasilitas yang diberikan di kedai ini, yang membuat banyak orang berbondong-bondong mendatangi tempat unik pertama di Kota Nganjuk. Ingin tau keunikan apa saja yang ada di tempat ini? YUK kita simak.
Kedai Inspirasi ini, terdapat titik-titik untuk berfoto-foto untuk mereka yang gemar melakukan selfie. Dan uniknya, dengan trik foto yang sederhana, para pengunjung dapat memiliki foto yang di luar perkiraan. Menurut pemiliknya, ini merupakan yang pertama di Nganjuk.

Selain itu, terdapat berbagai kata-kata motivasi untuk kalangan anak muda, juga joke-joke yang menohok. Hal tersebut bertujuan untuk membangkitkan semangat anak muda Nganjuk pada khususnya untuk menjadi pribadi yang kuat dan tangguh.
Di Kedai Inspirasi tersebut, juga memiliki keunikan dalam pelayanan makanannya, yaitu drive thru…